+62 271 666 911

BPPKAD KOTA SURAKARTA

Rabu, 03 Jun 2015 05:48

Kenaikan Harga Telur dan Cabai Picu Inflasi 0,37%

Written by
Rate this item
(0 votes)

Solopos.com, SOLO — Kota Solo kembali mengalami inflasi sebesar 0,37% pada Mei 2015. Penyebab inflasi salah satunya dipicu kenaikan harga sejumlah bahan makanan di pasaran. Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Solo, R. Bagus Rahmat Susanto, mengatakan inflasi tersebut lebih tinggi ketimbang bulan lalu yang hanya 0,35%. Bahan makanan menjadi kelompok tertinggi dengan menyumbang inflasi 0,27%.

“Kenaikan harga paling tinggi pada kelompok bahan makanan itu terjadi pada harga telur ayam ras yang naik sampai 9,12% dan memberi andil menyumbang inflasi 0,06%,” ujarnya saat memberikan keterangan kepada wartawan di kantor BPS Solo, Senin (1/6/2015) siang. Selain itu, kenaikan harga cukup tinggi juga terjadi pada cabai merah merah yang mencapai 25,05% dengan menyumbang inflasi 0,06%. Sementara, harga bawang merah yang melambung hingga 8,23% dan ikut memberi andil inflasi 0,04%.

Sedangkan, sejumlah bahan pokok yang mengalami penurunan harga memberi andil menghambat laju inflasi. Sejumlah kebutuhan pokok itu di antaranya harga beras yang berngsur turun hingga 0,52%, sehingga memberi andil deflasi 0,02%, harga jeruk turun 5,01% dengan memberi andil deflasi sebesar 0,02%. Selain itu, makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau menjadi kelompok berikutnya yang memberikan andil inflasi di Kota Bengawan. Tercatat kelompok pengeluaran yang mengalami kenaikan harga 0,23% tersebut memberikan kontribusi inflasi sebesar 0,05%.

Komoditas yang mengalami kenaikan harga itu di antaranya gula pasir naik 3,11% dengan memberi andil inflasi 0,03% dan rokok filter naik 0,66% dengan memberi andil inflasi 0,01%. “Laju inflasi sebesar 0,37% pada Mei membuat Kota Solo menduduki peringkat ke 27 dari 82 kota di Indonesia yang dihitung indeks harga konsumennya,” urainya. Sementara, Palu menjadi kota dengan inflasi tertinggi dengan 2,24%, sedangkan inflasi terendah di Kota Singkawang sebesar 0,03%. Hanya ada satu kota yang mengalami deflasi, yakni di Kota Pangkal Pinang sebesar 0,61%. Dari Januari-Mei 2015 Kota Solo tercatat masih mengalami deflasi sevesar 0,27%. Sedangkan laju inflasi Mei 2015 terhadap Mei 2014 sebesar 5,72%.

Read 270 times Last modified on Jumat, 05 Jun 2015 06:04

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.